Satono komit Maksimalkan PAD Untuk Percepatan Pembangunan di Sambas


Pasca teken Memorandum of Understanding (MoU) dengan Kanwil DJPb Provinsi Kalbar di Pontianak 29 Juli 2022 kemarin, Bupati Sambas, Satono berkomitmen akan mengeksplorasi sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) semaksimal mungkin, Jumat (1/7/2022).


Bupati Satono mengatakan, dia telah mengikuti koordinasi pengelolaan keuangan pemerintah pusat dan daerah di Kantor Kanwil DJPb Provinsi Kalbar, dari situ dia melihat bertapa pentingnya memaksimalkan sumber-sumber PAD yang ada di daerah untuk percepatan pembangunan.


"Kabupaten Sambas sebenarnya punya potensi yang luar biasa untuk mendatangkan PAD. Cuma pintu masuk PAD-nya itu tidak dari Sambas langsung. Ini akan terus kita eksplorasi untuk percepatan pembangunan," katanya.


Bupati Sambas, Satono memberikan contoh,  salah satu sumber PAD yang harus dieksplorasi lebih maksimal lagi adalah sektor pertanian. Sebab, mayoritas masyarakatnya Kabupaten Sambas adalah petani.


"Populasi penduduk Kabupaten Sambas terbesar kedua setelah Kota Pontianak, 70 persen masyarakatnya bergerak di sektor pertanian. Maka ketika pandemi Covid-19 melanda, masyarakat kita tidak terlalu merasakan dampaknya, karena Sambas adalah lumbung pangan," katanya.


Bupati Satono mengatakan, selama ini pangan dari Kabupaten Sambas banyak beredar di sejumlah kabupaten dan kota di Kalbar. Seperti beras saja misalnya. Saat ini kata dia, formulasi agar beras bisa menyumbang PAD untuk Sambas masih dirancang.


"Sambas menyumbang 25 persen pangan untuk Kalbar. Kalau kita tidak suplai beras ke luar daerah. Bisa-bisa Singkawang kekurangan beras.  Kemudian daerah yang lahan pertaniannya kecil, berasnya sedikit, pasti akan repot. Lalu bagaimana beras ini menjadi sumber pendapatan bagi daerah kita," pungkasnya.


Sumber : Humas Kab. Sambas
(Media Baru TVRI Kalbar)





0 comments :

Copyright © 2013 TVRI Kalimantan Barat .